Beranda > WhatsApp > Aturan Baru Eropa Paksa WhatsApp Buka Fitur Gatekeeper

Aturan Baru Eropa Paksa WhatsApp Buka Fitur Gatekeeper

Fitur GateKeeper Whatsapp – Pekan lalu, Uni Eropa (UE) mengumumkan serangkaian perusahaan teknologi gatekeeper dan layanan gatekeeper. Misalnya iMessage belum menjadi penjaga gerbang, sehingga tidak harus mendukung RCS Google.

Namun iOS Apple dan App Store adalah penjaga gerbang, jadi dukungan sideload harus hadir dalam pembaruan iOS 17 di masa mendatang. Demikian pula, WhatsApp dan Facebook Messenger milik Meta yang adalah aplikasi obrolan penjaga gerbang yang harus mendukung aplikasi perpesanan instan pihak ketiga.

Tapi apapun yang terjadi dengan Whatsapp, Anda perlu tahu bahwa M88asia tetap pada tugasnya. Anda bisa beradu kemampuan analisis dan mendapatkan keuntungan.

Apa Itu GateKeeper?

Layanan “gatekeeper” pada media sosial merujuk pada fungsi atau mekanisme yang disediakan oleh platform media sosial untuk mengontrol atau mengelola berbagai aspek pengalaman pengguna dan konten yang ditampilkan kepada pengguna.

Fungsi ini bertujuan untuk menjaga keamanan, kualitas, dan privasi pengguna dalam lingkungan media sosial. Beberapa contoh layanan gatekeeper yang sering diterapkan oleh platform media sosial meliputi pengaturan privasi, pemfilteran konten, pengendalian iklan, verifikasi akun, pelaporan dan blokir, kemudian kontrol orang tua.

Layanan gatekeeper tersebut dimaksudkan untuk memberikan pengalaman yang lebih aman dan terkontrol bagi pengguna media sosial pada kasus ini adalah pengguna Whatsapp, mengingat kompleksitas dan volume besar konten yang ada di platform tersebut.

Bagi pengguna, penting untuk memahami pengaturan ini dan menggunakannya sesuai kebutuhan untuk menjaga privasi, keamanan, dan kenyamanan mereka saat menggunakan media sosial.

Adapun dalam konteks ini, yang dimaksud dengan Gatekeeper adalah fitur yang memungkinkan pengguna dapat mengirim pesan ke aplikasi lain, seperti Facebook messanger dan mungkin termasuk Telegram ataupun aplikasi chat lainnya.

Baca Juga:  Membuka Satu Akun Whatsapp di Dua HP Android

Aturan UE Ketat, Padahal User WhatsApp di Eropa Banyak

Peraturan UE telah mengubah banyak aplikasi terkenal, sayangnya pengguna di Eropa bergantung pada aplikasi tersebut. Sebaliknya, akan membingungkan melihat Apple harus membuka iMessage ke aplikasi obrolan pihak ketiga.

Namun meskipun Meta memiliki waktu enam bulan untuk mematuhi Digital Markets Act (DMA), sepertinya Meta sudah mulai bekerja. Versi WhatsApp yang akan datang mungkin mendukung aplikasi pihak ketiga, tetapi jangan terlalu bersemangat.

Penggemar WhatsApp populer WABetaInfo menemukan bukti bahwa Meta sedang mengerjakan dukungan aplikasi obrolan pihak ketiga.

Seperti yang Anda lihat pada tangkapan layar di bawah, Meta setidaknya bermain-main dengan dukungan “obrolan pihak ketiga” di aplikasi versi beta Android. Artinya, WhatsApp benar-benar berfungsi dengan aplikasi obrolan populer lainnya saat ini. Kentuan DMA dengan jelas menguraikan interoperabilitas untuk aplikasi pesan instan yang menjadi layanan penjaga gerbang.

Waktu Enam Bulan Untuk Menyesuaikan dengan DMA

Perusahaan mempunyai waktu enam bulan untuk mematuhinya, sehingga dukungan WhatsApp untuk obrolan pihak ketiga mungkin memerlukan waktu berbulan-bulan untuk bisa dieksekusi. Dan ketika akhirnya tersedia, hal ini mungkin tidak akan berfungsi di luar UE.

Selain itu, Meta hanya perlu menerapkan dukungan obrolan antara dua pengguna yang salah satunya tidak menggunakan WhatsApp pada awalnya. Fitur yang lebih kompleks akan menyusul. Pesan teks grup mungkin memerlukan waktu dua tahun, dan dukungan panggilan audio dan video mungkin hanya tersedia dalam waktu empat tahun. Itu semua sesuai dengan aturan DMA yang ditetapkan UE.

Selain itu, DMA melindungi enkripsi, dan WhatsApp dienkripsi ujung ke ujung. Artinya, aplikasi obrolan pihak ketiga mana pun yang tidak dienkripsi tidak akan berfungsi dengan WhatsApp. Bahkan mereka yang menawarkan enkripsi mungkin tidak mudah diterapkan di WhatsApp.

Baca Juga:  Cara Menghilangkan Centang Biru pada Pesan WhatsApp

Yang penting, aplikasi obrolan pihak ketiga berhak meminta dukungan dari Meta. Pengembang WhatsApp harus mendukung aplikasi pihak ketiga, namun aplikasi pihak ketiga tidak akan mendapatkan dukungan WhatsApp tanpa memintanya secara eksplisit.

Meta mungkin memerlukan waktu untuk menerapkan fitur interoperabilitas ini di WhatsApp dan Facebook Messenger. Selain itu, Meta juga ingin memanfaatkan DMA. Penunjukan penjaga gerbang untuk App Store Apple berarti pembuat iPhone harus mendukung toko aplikasi pihak ketiga dan sistem pembayaran pihak ketiga di UE.

Dan Meta mungkin ingin merilis alternatif toko aplikasinya sendiri di iPhone, di mana Meta dapat menerbitkan aplikasi yang tidak harus mematuhi aturan App Store yang ketat.

Dalam kasus seperti ini, Meta ingin memastikan bahwa pesaingnya tidak dapat mengeluh bahwa WhatsApp dan Facebook Messenger tidak siap mendukung interoperabilitas. Dengan kata lain, kemungkinan Meta juga sedang berupaya membuat Messenger berfungsi dengan aplikasi pihak ketiga.

Riswan

Seorang professional pada dunia digital, memiliki keahlian pada pengembangan teknologi. Aktif memagikan konten edukatif dan informatif pada bidang blockchain, website dan digital marketing.

Tinggalkan komentar